suara rakyat suara keramat

suara rakyat suara keramat
Kerajaan sepatutnya takut kepada rakyat. Bukan rakyat yang takut kepada kerajaan

Saturday, November 09, 2013

Anwar sanggup tunggu Mahathir

Kalau sebelum-sebelum ini mereka berdua tak pernah sependapat. Kalau Anwar kata B, Mahathir akan kata C. Kalau Anwar kata ayam, Mahathir akan kata bukan ayam tapi itik.

Tapi sejak Mukhriz tewas dalam perebutan jawatan Naib presiden pada pemilihan umno lepas dan umno gagal lagi untuk merebut kerusi DUN Sg.Limau, suara-suara Mahathir mula senada dan seirama dengan Anwar dalam banyak perkara dan hal-hal penting negara terutamanya tentang pergerakan ekonomi negara.

Dalam perkara ini gurkah-gurkah politik di'port' tetap akan ingat sampai bila-bila bagaimana gandingan @ 'tag-team' mereka berdua ini suatu ketika dulu semasa menerajui negara sangat lah hebat.

Gurkah-gurkah disini tidak pasti dan kurang maklumat berhubung dengan "Pentas Perdana Anti-TPPA" yang dijadualkan berlangsung pada esok malam 10 hb di Kelab Sultan Sulaiman yang telah diusahakan olih Solidariti Anak Muda Malaysia (SAMM) dan Solidariti Mahasiswa (SMM) bersama-sama dengan Badan Bertindak Anti TPPA.

Dalam perkara mahu mempertahankan kedaulatan negara untuk menolak perjanjian TPPA ini, gurkah-gurkah tidak nampak ada orang lain yang mampu untuk bercakap dan mencuci kepala otak kita semua untuk sama-sama menentang perjanjian TPPA ini kecuali mereka berdua ini.

Pentas perdana yang diusahakan untuk menjelaskan agenda-agenda tersembunyi dalam perjanjian TPPA ini telah mendapat persetujuan dari Anwar Ibrahim dan dia telah bersedia untuk hadir manakala jemputan kepada Mahathir yang juga dilihat amat menentang perjanjian TPPA ini telah lama dibuat tetapi tidak tahu apa cerita, sama ada Mahathir mahu datang atau tidak tidak lah diketahui.

Dalam perkara ini juga gurkah-gurkah ini dapat melihat bagaimana Anwar Ibrahim sanggup untuk mengenepikan persengketaan yang lalu antara mereka berdua dan sanggup datang untuk bersama-sama dengan Mahathir berkongsi pentas untuk memastikan Malaysia tidak tergadai melalui skim TPPA.

Ketika menjawab undangan itu Anwar telah berkata.."demi untuk merealisasikan impian dan aspirasi rakyat demi masa depan Malaysia yang lebih baik, saya sanggup tunggu Mahathir..".

dollah yankee -
Pemimpin yang hebat dan berkarisma seperti Anwar sentiasa menyatakan kesediaan untuk berbincang demi negara tercinta kecuali pemimpin yang jenis pengecut ...




No comments:

Post a Comment